potongan catatan ramadhan 1434

ramadhan day#15

hari ini, mmm apa ya, yang pasti lagi ga enak badan, asam lambung ga stabil gara – gara stres deadline revisi. trus sering pusing ga jelas, dan demam
mungkin malam ini harus istirahat biar cepet sembuh

kantor –> paling ga enak klo jadi pohon 😦

nite all πŸ™‚

——————————————————————————————

ramadhan day#16

huaaaa ini akan menjadi hari penuh perjuangan
hari ini saya busy di kantor (*tumbenn) iya si bapak minta ini itu, belum lagi profesi baru sebagai editor abal – abal
yang awalnya mau cusss jam 3 ampe jam 5. gara – gara huru hara PO CAPEX 😦 minta ttd dsb print dsb lumayan rempong, padahal janjian ama Pak Didik jam 6 di kampus, hadehhhh gimana ini nasibnya, tenang,,, everything will be ok πŸ˜€

jam 5 langsung ngacir, naik busway sambung ngojek. Ya Allah maafkan saya klo hari ini ngojek (lagi) karena ini urgent dan buru- buru. emang sih, resiko kelas karyawan ya gini, ga bisa kapan aja ngampus, karena ada kewajiban yang harus dikerjakan. di busway udah harap – harap cemas ini, gimana tar yaaaa. Tapi saya yakin Allah akan membantu, dan jam 17.58 nyampe kampus!!!! juaraaaaaa bukan, dan tanya ke sekertaris Pak Didik, ternyata beliau sudah masuk ruangan di acara buka bersama rektor, oke saya nunggu di depan ruangan, sekitar 20an menit menunggu Pak didik keluar dan approve atas perubahannya, Alhamdulillah πŸ˜€

perjuangan selanjutnya adalah ke admin, tukar form revisi yang udah di tanda tangani dengan surat lulus, nah disini ni, kawatir klo ga keburu waktunya, dan lagi – lagi Allah membantu saya, admin tutup jam 7 malam yeyeyeyeyeyelalalalala oke surat lulus sudah di tangan. Alhamdulillah rasanya lega, sekarang harus revisi abstrak dikit, lanjut print dan hardcover buat dikumpul besok. Eh ternyata ada yang kurang, saya harus ngumpulin buku ringkasan dan CD, dan saya belum bikin huaaaa, tenang ,,, tenang,,, yang penting hardcover, setelah itu mikirin yang lain.

oke kita revisi di depan kelas, soalnya yang ada colokan di situ, oke sip, eh kita udah dlosor di bawah ada Pak Didik lewat, beliau nyuruh kita ngerjain di ruang akademik yang adem, kursi empuk dan ada colokan. Oke sipppp lanjut naik ke atas, revisi di ruang akademik ampe jam 8an gitu deh. habis itu ngeprint tu, dan selanjutnya cari tempat hardcover yang bisa selesai besok pagi.

pencarian hardcover dimulai dari ujung slipi petamburan hingga benhil ampe jam 11 malam, tapi hasilnya nihil. tapi ada yang lumayan sih, di slipi ada yang bisa sejam dengan biaya 50K, oke besok kesana.

tapi alhamdulillah semua syarat2 yang wajib sudah, tinggal melengkapi yang belum
pelajaran hari ini, Allah itu akan selalu menolong kita, tinggal bagaimana kita memintanya, dan Allah akan bekerja dengan caraNYA sendiri, dengan cara yang luar biasa, Alhamdulillah atas semua nikmatMU hingga saat ini

————————————————————————————————-

ramdhan day#17

wahhh udah yang ke 17 aja, nuzulul qur’an
saya selalu suka dengan angka ini πŸ˜€ (opo seh, ga penting)

fiuhhhh hari ini lumayan sibuk bo,,, harus ketemu si bapak dosbing buat minta tanda tangan doi, trus print ringkasan, burn CD. Dan apakah kalian tahu saya belum bikin ringkasan, baru bikin ringkasan tadi jam 4 pagi, jam 4 pagi sodara – sodara, sedangkan saya janjian sama bapak jam 8an kurang, otomatis harus ketemu bapak jam 7. Secara si Bapak orang yang super ontime, ketika kita janjian kita harus datang lebih pagi.

jreng – jreng jreng, berhasil kejar kebut tadi pagi setelah sahur πŸ˜€ Emang deh, the power of kepepet emang paling ampuh hahahaha, dan jam 7 harusnya udah nangkring di kampus, baru aja berangkat ngampus, trus menuju admisi ternyata bapak udah ngajar di 508… Jiah, aye telat lagi, padahal tadi udah izin klo kita datang kantor ga siang – siang 😦 karena si bapak hari ini ngajar ampe jam 10.40 (wew,,, lamaaaa niaaannn) akhirnya saya memutuskan ke zenta, print ringkasan, burn CD. yeyyyyy lumayan bisa melakukan yang lain, sebenarnya hati gundah gulana nunggu sms balesan si bapak. Tapi santai aja, dan ketika print ringkasan , jilid, burn CD, print label dan urusan bayar membayar sudah selesai dan mulai menuju hall, eh si bapak sms, katanya suruh ke kelas,,, yeyyyyy akhirnya ga perlu nunggu lama. Sumpah ini adegan yang gak banget deh, saya harus masuk ke kelas reguler, dengan muka mereka yang masih bocah – bocah dan saya???? mereka kayakany mikir klo saya mahasiswa tahun jebot hahahahahahaha, eh enggak dink, saya dan mereka seumuran (ngareppppp) oh ya bapak tanda tangan, trus nawarin ada projek. Alhamdulillah, project ini harus berhasil, dan haruus berusahaaaaa demi masa depan.

urusan dengan bapak selesai langsung ke jilid senang hati buat hardcover buku, dan ternyata tempat ini paling murah dibanding dengan kawasan kampus, lokasinya di petamburan situ, abangnya baik deh, trus untuk urusan ngumpulin nitip ke dhany (thanks ya dhan,,,) soalnya saya mau ke dokter mata, setelah tragedi ilang kacamata, serasa ada yang hilang dalam hidup (opoooo jalll)

kantor –> as usual nothing special

pulang kantor lanjut ke JMC naik metromini 75. saya suka dengan metromini sore ini, nyetirnya tak kebut – kebutan, santai dan enak deh. udah tu sebelum magrib nyampe JMC, dan langsung ke bagian pendaftaran. Apa yang terjadi sodara – sodara, dokter baru praktek jam 8, artinya saya harus menunggu 2.5jam, bayangkan 2.5 jam sodara – sodara mati gaya ga tu? awalnya pengen ke pejaten buat ke gramed, tapi jalanan ga bisa diajak kompromi alias macet gelooo, udah deh nunggu di rumah sakit, sambil makan sambil mainan hape, dan jam tujuh kurang dipanggil security buat ambil nomor antrian, dan Alhamdulillah dapat urutan pertama, langsung deh ngacir ke atas, dan horor dimulai, ruangan masih sepi dan lampu baru nyala sebagian, kayaknya saya termasuk pasien yang rajin, sejam kemudian, satu per satu pasien mulai datang, dan ada ibu – ibu nawarin wingko, alhamdulillah, tahu aja belum makan hehehe, ngobrol basa basi ampe ngantuk dan ketiduran, saking lamanya ampe nunggu. dan si bapak dokter baru datang jam 20.35 telat 35 menit sodara – sodara, dan saya dipanggil dan hasilnya,,,, cyl dan min nambah,,, jiahhhh juara banget nambahnya, turun susah 😦

oke pelajaran hari ini harus jaga kesehatan mata
dan sehat itu mahal πŸ˜€

——————————————————————————————–

ramadhan day#18

hari ini banyak janji yang harus segera ditunaikan, pagi harus ke dokter gigi, lanjut ke pejaten. rencananya mau beli buku dan beli sepatu (teteup). Awalnya pagi mau nyuci, tapi apa dikata, tak kebagian jemuran. Oke dilanjut baca aja πŸ˜€ trus mandi trus ke dokter gigi. Udah discheduling klo jam 10 ketemu dokter Gigi, biasa perawatan tengah tahunan.

Setelah melakukan analisis traffic dan analisis kelayakan angkutan (*tsaahhhh bahasanya) akhirnya memutuskan untuk naik kopaja AC ke dokternya, soalnya kliniknya di sudirman, lumayan klo naik S602 bisa ngadem, dan ga perlu jalan ke Gatsunya, jadi saya memilih naik S602 walaupun dengan konsekuensi lebih mahal 1500 rupiah, maklum ada harga ada rupa.

Sip sesuai jadwal jam 10 sudah sampai di klinik, dilanjut ngobrol dengan mbak sulis, huaaa sudah lama tak jumpa. Dan saat ketemu lagi rasanya pengen mewek, doi kurus banget dan betapa indah kegiatannya, beliau sedang membaca Al Qur’an di sela – sela kesibukannya. Allahu Akbar banget deh, dan semoga motivasi buat saya agar lebih rajin. Yang ditunggu tak kunjung datang, sang dokter kejebak macet, udah deh nunggu ampe ngantuk, dan alhamdulillah datang, nunggu bentar trus maju ke medan perang. Dokter ike lebih senior dari dokter nadya yang dulu pernah perawatan dengan beliau. Pikir – pikir sudah berapa kali pindah dokter gigi ? tapi yang paling lama dengan dokter dewi, maklum kala itu ada tragedi saraf yang kejepit. Ini baru kali pertama bertemu dengan dokter ike, orang bali, cantik, pintar dan modis abis boooooo…. beda sih dengan dokter nadya yang hijabers πŸ˜€ . Jiah ngapain ngomongin ginian -_-“. oke lanjut ke masalah pelayanan, klo dari sisi tindakan dokter senior berasa lebih sadis, dan kerja cepat. Tapi kok ada rasa tak nyaman karena terkesan buru – buru dan makin serem 😦

Alhamdulillah fase serem terlalui. alhamdulillah, setelah mikir panjang (kelamaan mikir) akhirnya memutuskan ke gramed, lihat sepatu soalnya sepatu hitam udah ga oke, trus mau beli buku ke gramed, eh salah beli pulpen, klo nemu buku yang kece ya beli hahahaha… benar – benar rencana yang ga banget. kembali naik S602 ke pejaten, eitsss sebelumnya kan harus jalan di trotoar kawasan sudirman, di seberang hotel grand sahid setiap depan kantor ada tempat duduknya, mmm nice banget deh, cocok buat santai sore (klo ga polusi) hahahahaha. oke lanjut naik S602, Alhamdulillah dapat duduk πŸ˜€

Jreng – jreng nyampelah di pejaten, fiuuuhhhh rameee boooo bak ITC tu matahari, udah deh ngacir ke melawai mau beli kacamata, tapi apa dikata baru bisa jadi 5 hari kerja 😦 lama banget keburu mudik eike :(, akhirnya digagalkan beli kacamatanya, lanjut ke matahari, lihat – lihat sepatu. Emang selera ga jauh kemana, aku beli sepatu yang mirip ceu imah, dan beda tipis modelnya ama yang aku punya sebelumnya. Dasar manusia susah move on seleranya, hahahahahah jadi gini ni :p. setelah berhasil ngetek si sepatu lanjut ngacir ke gramed, mulai pencarian pulpen, pencarian barang – barang yang ga penting lainnya, dan beli buku. Bismillah beli bukunya semoga istiqomah dibaca dan bisa diamalkan πŸ™‚

Lumayan lama di gramed, tiap baca buku bawaannya mupeng, trus mulai ngayal babu klo punya banyak buku, bisa bikin perpustakaan hehehehe. trus telp si opie, si adek yang super gokil nanyain mau nitip apa, eh yang dititipin ga nemu, doi nitip dibeliin baterai hape, ternyata g ada 😦 trus nelpun emak, mau dibeliin sendal ga, eh si emak mau sendal, trus adik yang atu minta sepatu. Oke mari kita manfaatkan beli 2 gratis 1 (teteup yaaaa wanita, gratisan nomor 1) dan 1 lagi sendal buat si sayah yang warnanya blue navy, ga tahu akhir – akhir ini suka blue navy, merasa lebih keceh klo pke blue navy hahahahaha. trus sebelumnya sepatu yang udah lama diincer lagi 20% booo,,, tapi klo beli sepatu yang dipinginin cuma dapet 1, padahal budget segitu bisa dapat 4 sepatu, emang sih mehong, tapi pengen, ah sudahlah ada faktor lain yang lebih penting. Apakah sepatu itu menjadikan lebih beriman, ataukah menjadikan sombong? dan sudah halalkah bahannya. Halal itu penting sodara – sodara, karena ketika ibadah, harus dengan semua perlengkapan yang baik, kan ibadah tujuannya baik jangan sampai kita mengotori dengan yang kurang baik. Dan semua yang kita lakukan niatkan untuk ibadah, Bismillah,,,,

Ada kalanya kita harus mengorbankan inginnya kita untuk kebutuhan bersama, dan menyenangkan yang tercinta πŸ™‚ semoga Allah melimpahkan rizky yang berkah dan melimpah agar bisa senantiasa berbagi dan menyenangkan orang – orang tercinta πŸ™‚

—————————————————————————————————————–

ramadhan day#19

huaaaaa ramadhan oh ramadhan
kemana saja saya ini? bener – bener pengen toyor kepala sendiri… kemana saja hari ini
ngapain aja hari ini? hadehhhhhh

rutinitas minggu pagi adalah nyuci, jemur, baca – baca trus tidur, trus bangun, trus tidur…
gimana mau sukses klo tidur mulu *toyorpalasendiri

oh ya, hari ini aku ikut kk ulfa buat silaturahmi ke bekasi ke rumah mbak dwi, hari ini ada acara syukuran di rumah Mbak Dwi, semoga acaranya berkah πŸ˜€
oh ya kita kesana naik bus, berangkat udah kesorean. Dan yang lebih cerdas, kita tidak tahu tujuan kita, sedangkan saya masih sibuk gegoleran di kasur kk ulfa, hahahaha. oke langkah pertama yang dilakukan adalah tanya ke mbak Dwi, trus dijawab. kita siap – siap meluncur ke Bekasi. Kita putuskan untuk naik bus dari depan Kace, sebelumnya kita harus naik 66 ke depan kace, trus nyeberang jembatan πŸ˜€

Nunggu bus tak kunjung datang, dan yang datang tidak nemu yang ke arah tol bekasi barat. namun saya tidak kehabisan akal, namanya orang indonesia kurang kece klo ga hadang bus di tengah2 (nekat) hahaha akhirnya naik APTB yang arah bekasi, apakah anda tahu jika di APTB tersebut kita harus berdiri karena sudah penuh booooo… oke karena setiap keputusan ada konsekuensi, kita harus terima kalau kita harus berdiri. Tarif lumayan murah loh, cuma 8ribu, eh tapi kalau kita naiknya dari koridor busway cuma 5 ribu sodara – sodara… huhuhu rugi 3 ribu hahahahaha tapi ga papa deh :p
Pelajaran yang bisa diambil adalah, lebih baik naik APTB deh dari pada bus, soalnya bus tak tahu dimana batang hidungnya πŸ˜€

Udah ni berdiri di APTB, sambil lihat lihat sekitar, eng ing eng ada adegan drama kuin hahahaha ada cowok yang melancarkan Pedekate ama sesama penumpang,,, hahahaha lucu sih, kebetulan posisi mereka tepat dibelakangku berdiri. Awalnya ga niat nguping, tapi kok ngomongnya kenceng ya, akhirnya saya mendengar adegan – adegan pedekateh ala ala FTV huahahahaha dan sudah pasti ketebak endingnya, mulai dari nanya kerja dmana, kuliah dimana, mau nawarin kerjaan, nomor handphone, pin BB, ngajak kenalan, nanya alamat, nanya jam berapa berangkat, ngasih tahu klo si cowok lagi jomblo, ngasih tahu umur si cowok, dan bisa ditebak endingnya,,,, si cowok ngajak berangkat bareng besoknya huahahahahaha asli cengar cengir ngedengernya. Lucu aja sih, dan ceweknya juga lucu, lumayan buat jadi live listening radio pedekateh FM jakarta – bekasi.

Trun dari bus, langsung naik mobil ke tempat mbak dwi, dan sampailah dirumah mbak dwi, makan – makan, bawa bungkusan dan pulang hahahahaha . Alhamdulillah dapat oleh – oleh πŸ˜€ oh ya berangkatnya hampir 2 jam sodara sodara, sedangkan pulangnya 1 jam udah nyampe kosan. Luar biasa traffic itu ga bisa diprediksi 😦

ovel all, menyenangkan, capek, alhamdulillah dapat bungkusan πŸ˜€ (naluri anak kos) dan kesan ttg bekasi itu SEMRAWUT 😦 mau nyebrang, putar balik semua horor booooo benar – benar tak teratur. oh ya bekasi itu kan gede dan semua mallnya penuh, heran deh gimana segmentasi pasarnya bisa seperti itu. Luar biasa deh

update lagi besok yaaaa πŸ˜€

————————————————————————————————————–

ramadhan day#20

Allahu Akbar, sudah memasuki 10 malam terakhir.
bagaimana ibadah selama ini?
apakah ramadhan berlalu begitu saja? mengalir seperti biasa tanpa ada perubahan?
ataukah hanya perubahan jadwal makan saja?
ataukan hanya perubahan jadwal main dengan dalih buka bersama?
astagfirullah

sudah berapa kali mabit?
sudah berapa kali khatam Al Qur’an?

ataukah masih ada yang belum tarawih?
belum membuka Al Qur’an sama sekali?

masih ada waktu dan kesempatan, yuk mari kita manfaatkan bulan penuh berkah ini…

Ya Rabb,
di ramadhan tahun depan undang hamba ke rumahMU
undang hamba untuk berdoa di Ar RaudahMU

Ya Rabb,
berikan hidayah kepada kami
jagalah hati kami agar senantiasa kembali kepadaMU

Yuk yang kita berikan yang terbaik di ramadhan ini, karena kita tak tahu apakah kita akan bertemu dengan ramadhan selanjutnya, Wallahu a’lam

Β 

Β 

Β 

move

Do not stay the same. If they don’t get better, they get worse #move

Saya suka sekali dengan kalimat di atas, mungkin jawaban atas semua pertanyaan. Yah perpindahan tak selamanya itu buruk. Ada baiknya kok πŸ™‚ Justru perpindahan itu perlu, perpindahan itu merupakan wujud aktualisasi diri *menurutsaya . Wajar, dan sangat wajar ketika kita berada pada fase jenuh, dan bosan. Ketika terus dipaksakan, maka performansi akan menurun, semangat kompetensi akan menurun dan semangat pun hilang.Β 

Ketika dipaksakan bertahan, mungkin akan lebih baik atau semakin buruk karena sudah hilang semangat πŸ™‚ selamat berpindah, selamat berpetualang πŸ˜€

Β 

mereka yang sering terlupakan

Ini tentang kisah TKI, sedih dan tragis mungkin kata itu yang bisa saya ucapkan hari ini. Kisah – kisah TKI yang disiksa, dilecehkan, dan yang sekarang sedang marak adalah `TKI on Sale`. Hai dunia,,,,, sungguh kejam dengan mereka. Mereka itu manusia layaknya kita, butuh dihormati dan dihargai. Β Tahukan mereka bahwa mereka pahlawan devisa untuk negeri ini. Mereka pahlawan yang sering terlupakan. Orang yang dianggap sebelah mata.Β 

Tahukah kamu, mereka merelakan semua yang ada diantara mereka saat ini demi pergi jauh untuk hidup yang lebih baik. Untuk hidup yang lebih baik, bukan dihina, dilecehkan dan disiksa, bahkan diobral. Mereka meninggalkan orang tua, anak, suami, istri, sanak keluarga, kampung halaman demi kehidupan yang lebih baik. Iming – iming kesejahteraan lebih baik membulatkan mereka meninggalkan semua yang ada dan rela berjuang, bekerja di negeri orang. Di negeri orang pasti sangat menyedihkan, tanpa saudara, harus beradaptasi, dll. Belum lagi masalah pekerjaan, majikan, dan masalah kerinduan. Kerinduan itu menyiksa, sangat menyiksa. Apa jadinya, ketika mereka di negeri rantau tiba – tiba ada kabar kepergian orang – orang tercinta mereka, entah orag tuanya tiada, suami , atau bahkan anak2 mereka. Bayangkan, bagaimana rasanya itu? Pedih bukan? sementara apa yang mereka dapatkan? sesuaikah? ataukah … Marilah kita sama – sama berfikir, dan membuka hati kita. Kita sentil sedikit dari rasa kemanusiaan kita untuk mereka. Untuk mereka yang sering kali terlupakan.

Untukmu yang mengaku pejabat di negeri ini, tolong bantu mereka, bantu saudara – saudara kita yang menjadi TKI/ TKW . Untukmu agensi tenaga kerja luar negeri, bukalah sedikit hati dan pikiran anda sekalian. Dan untuk semua TKI / TKW semoga diberi kekuatan dan kesabaran atas ujiannya dan semoga mendapatkan ridhoNya.Β 

Jatuh dan enggan beranjak [lagi]

hai pagi,

sesuai janjiku tadi, aku akan menulis tentang kegejeanku selama beberapa hari terakhir ini, kekacauan pikiran, kekacauan fokus, konsentrasi *berasa mentalist . ada yang berubah dari semua rutinitas, ya pergeseran fokus dan target, dan yang paling parah adalah pergeseran orientasi.Β 

kadang saya kesel sendiri deh sama si saya. dikit – dikit bete, dikit – dikit males di ruangan ini, di tempat ini mulai bagai penjara, bukan menjadi diri saya sendiri, tak menikmati semua yang dikerjakan, tak bisa menikmati semua, pagi berangkat, duduk, replay email, mengerjakan yang perlu dikerjakan, istirahat, menunggu jam pulang dan pulang. Seolah tak ingin rugi semenitpun di jam pulang, ketika jam sudah menunjukkan jam 5 langsung kabur, apapun yang terjadi. Mulai mematikan data ketika di rumah, tak ada agenda mengangkat telp yang berhubungan dengan pekerjaan di luar jam kantor πŸ˜€ *kejam mode on

Memulai untuk tak peduli dengan sekitar dan berjalan lempeng saja, hanya di `rumah` itu si saya menemukan saya sendiri, saya bisa tertawa, bercanda, menikmati semuanya, membaca dan semua cukup membayar sepanjang hari yang menjemukanΒ . Hingga puncaknya enggan masuk *parah ya sudahlah, sudah capek berdamai dengan si saya. Dan saat itu ada yang bertanya ke saya, kenapa saya berubah. Sebenarnya enggan untuk menjawab, saya cuma diam membaca pesan singkat itu. Dan kembali teringat kejadian itu, yang membuat saya merasa di titik bawah dan enggan untuk beranjak lagi, ingin rasanya meninggalkan semua ini, berada di tempat baru, bersama orang baru, belajar yang baru, dan berada di dekat orang tua, menemaninya disaat kulit2 itu mulai mengkeriput dan usia mulai menua.

Ya biarlah ini menjadi pelajaran untuk si saya, untuk memperbaiki diri dan harus berpindah dari sini, harusnya si saya lebih semangat untuk move on, dan mengubur yang tidak enak itu di hari ini, cukuplah semuanya yang sedih, bete sampai di sini πŸ˜€ tak peduli dengan yang ada di sini, karena saya punya mereka di rumah itu, yang selalu ada untuk saya dan selalu ada canda tawa πŸ™‚ dan yang pasti saya punya Allah πŸ™‚Β 

Β 

Ya Rabb,Β 
jika ini teguran untuk hamba, semoga hamba ikhlas daa ridha atas ketentuanmu
Jagalah lisan ini,Β 
semoga apa yang hamba keluarkan dari lisan ini mudah dimengerti dan tidak menyakiti.

Β 

*rasanya pengen kabur aja :((

roller coaster

percaya atau tidak, disadari atau tidak seringkali kita Β terjebak dalam kondisi seperti bermain roller coaster, terkadang kita diangkat di tempat teratas, dalam harus turun di posisi bawah dengan cepat, hingga jantung rasanya masih keringgalan #lebay

tapi menurutku, memang seperti itu, banyak kondisi dan suasana hingga kita bahagia luar biasa, namun setelah itu ada yang hilang, dan kemudian sedih, bahkan merasakan hampa *ceilehhhhh ya, inilah hidup πŸ˜€

setuju ga kalau hidup itu terkadang seperti bermain roller coaster?
kadang kita menikmati
kadang kita berada titik paling tinggi atau bahkan di posisi paling rendah
hingga jantung serasa tertinggal
hingga kita tak mampu berteriak, karena waktu yangs angat cepat
dan satu yang pasti,,,, kita ingin lagi lagi dan lagi

selamat menemukan roller coaster terindahmu dengan partner yang menyenangkan πŸ™‚
selamat berpetualang πŸ™‚

Rumah

rumah itu sudah ditempati orang lain
cukup hanya dilihat dan tak perlu berkomentar
karena mereka juga tak membutuhkan komentar

walaupun kunci masih ada ada, masih ada kesempatan untuk masuk
biarkan rumah itu dengan pemilik barunya
mau dibuat seperti apa rumah itu, itu adalah urusan pemiliknya sekarang
mau diberi warna apa di rumah itu, itu adalah haknya

biarlah cerita dan harapan itu ada
walau hanya dalam cerita
ataukah cerita dan harapan itu hilang

semoga saya mati rasa
dan tak peduli
dengan semua yang ada di rumah itu dan pemilik barunya

Pergi


pergi akan kembali
pergi akan kembali dengan teman baru
pergi dan akan kembali untukmu
pergi dan akan kembali untuknya
pergi dan tidak akan kembali

mana pilihanmu πŸ™‚